Followers

Sabtu, Mei 26, 2018

Ragam Pengalaman Culture Shock Sahabat Bule yang Mengejutkan

Hello, Guyz! udah lama banget gue nggak ngepost di blog ini. Mungkin kalo diibaratkan rumah, blog ini udah penuh dengan sarang laba-laba, debu setebel buku sejarah, jendela yang sudah reot dan pakaian kotor yang belum dicuci (ini berlebihan hehe).

Dari pengalaman gue yang mengobservasi kesan-kesan temen bule yang pernah gue temui. Ada banyak sekali cerita yang gue denger dan menurut gue menarik buat dibagi kekita semua. Pengalaman ini mungkin juga kita rasain jika kita pergi ke suatu tempat untuk pertama kalinya.

Kalian tahu istilah "Culture Shock"?

Dari artinya secara harfiah aja mungkin kalian udah bisa nebak maksud dan tujuan dari istilah itu. Yup, itu namanya kaget budaya. Nah, kaget budaya itu diartikan sebagai suatu perasaan dimana kita merasa sangat asing dan salah tingkah dengan budaya yang baru kita temui yang berbeda dengan budaya bawaan kita.

Jadi, ini seperti sindrom dimana kita jadi baper dengan segala yang mau atau udah kita lakuin. Rentang waktu mengalami "culture shock" setiap orangnya berbeda-beda. Ada yang mungkin satu minggu ada juga dalam lima tahun bahkan masih juga ngerasain kaget budaya tersebut terutama para introvert.

Dan beberapa cerita ini gue dapet khususnya dari pengalaman teman bule yang gue temui dan berbagi kisah ke gue.

Ngebanting tanda Marah, Buat Gue biasa Aja
ada satu cerita yang gue dapet dari salah seorang bule yang disangka tidak sopan dihadapan keluarga yang menumpanginya buat tinggal atau istilahnya "host family". Nah, ini ceritanya sih simple aja soal menutup pintu. Bagi kita orang Indonesia terutama jawa yang notabennya sangat menjunjung tinggi nilai kelemah-lembutan, ketika dihadapkan perilaku semacam ini akan berfikir macem-macem. Bule mah biasa aja saat masuk kamar dan menutup pintu dengan suara yang menurut mereka sih biasa aja, nggak kenceng-kenceng banget tapi buat orang yang mendengarnya khususnya kita nih mengiranya si bule lagi emosi. Yah, jadilah bule di interogasi dan ditanyai adakah yang salah dengannya hingga menutup pintu dengan nada seperti ini dan dia hanya menjawab, "No! Nothing."

Left or Right Doesn't Matter lah!
Kalau yang ini mungkin juga sudah nggak asing ditelinga kalian. Yup, bagi orang bule masalah kiri atau kanan bukanlah soal dalam nilai kesopanan tetapi lebih kepada efektivitas dalam menghadapi sesuatu. Pernah sang teman bule membawa keranjang berisi pakaian kotor dengan kedua tangannya, lalu ada sesuatu yang menghalangi perjalanannya membawa pakaian kotor itu kekamar mandi. sontak si Bule pake kaki kiri buat nendang menyingkirkan benda yang menghalangi itu. lalu, sejadinya itu ditegur sama orang Indonesia yang dinilai nggak ada sopannya sama sekali. Maunya kita harus turunkan dulu barang bawaan dan menyingkirkannya dengan tangan kanan.

atau juga saat ngasih barang atau uang belanja di resto. kebiasaan si bule tangan kanan memegang dompet dan kiri dipakai buat bayar kemudian si kasir pasang muka kagak enak. begitulah saat dimana bule ngerasa ada yang salah dengan mereka tetapi mereka nggak sadar itu apa.

Kemeja dan Jaket di Siang Bolong
Mungkin kita mikirnya kalau bule pake pakaian lengan buntung baik cowok atau cewek itu dinilai kurang sopan berjalan dikeramaian di siang bolong. Tapi kalau dipikir secara nalar, sebetulnya itu nggak ada salah-salahnya. malah yang salah itu kebanyakaan dari kita malah pake kemeja atau bahkan jaket di tengah terik siang bolong, bukankah itu lebih aneh dibanding meminimalisir suhu panas yang ada dengan outfit yang simpel kayak lengan buntung tadi? hmmm....pikir sendiri ya.


Maaf itu nggak selalu soal Salah
Bagi kita mengucap maaf itu pasti selalu indentik dengan kesalahan yang kita bikin tapi bagi bule itu punya dua arti. kata "Sorry" bisa dipake buat mengekspresikan rasa simpati kita atas hal buruk yang menimpa lawan bicara misalnya tentang kematian, kehilangan dan lain sebagainya. Jadi mereka ketika bilang maaf dan direspon orang Indonesia dengan kebingungan adalah salah satu yang bikin mereka kaget budaya.

Karet itu berlaku juga soal Waktu
yah, istilah ngaret emang sudah biasa didengar orang kita tapi bagi bule yang baru aja nyampe di Indo bakal sangat kaget budaya soal ini. Janji ketemu di jam dua siang, bisa jadi orang kita bakal dateng jam empatnya atau bahkan abis maghrib. Bagi bule toleransi telat itu nggak lebih dari lima belas menit, yah mungkin karna budaya "Rush Hour" disana begitu terasa jadi waktu sangat berarti setiap menitnya, tapi itu kurang berlaku di negeri tercinta ini. Contoh kecil aja datang diundangan pernikahan. sangat jarang diantara kita yang datang sesuai waktu tertera diundang, misal diundangan tertera jam sembilan pagi, sudah pasti kebanyakan kita datang menjelang makan siangnya di jam dua belas kurang. haha..

Terlalu banyak basa yang udah basi
Kebiasaan orang Indonesia tentu banyaknya pengantar dalam setiap percakapan. jadi kesannya muter dulu terutama soal rencana mau minjem duit. kwkw..
pastilah obrolannya dari tangerang dulu baru nyampe Jakarta Pusat, lama banget. Nah hal begini ini yang juga bikin si bule jadi kaget budaya. Kadang mereka terlalu menanggapi hal-hal yang cuma basa basi. satu contoh kasus waktu mau makan, pasti kebiasaan kita akan bilang "mari makan!", kalau bule yang kagak tau budaya ini tentu bakal langsung nyomot makanan kita dan pada akhirnya kita nge-judge mereka kagak sopan padahal kita sendiri yang mulai dengan basa yang selalu basi.

Pesan dulu Baru Bicara
Nah kalo yang ini kadang-kadang juga berlaku buat orang kita tapi kebanyakan kita cuek-cuek aja tapi enggak buat bule. Mereka sangat anti kalau harus mengangkat telepon dari nomor yang nggak dikenal. Jadi kalau kalian ngerasa sudah kenal sama si bule, baiknya kalian sms dulu atau kirim pesan di sosmed sebelum main telpon-telpon aja. Itulah adat yang dipegang sama bule. Dan lain sisi yang juga masih ada kaitannya dengan ini adalah sukanya bagi-bagiin nomor orang ke orang lain tanpa ijin. Beginilah sifat yang kita punya yang kita nggak sadar kalau itu dianggap nggak sopan oleh Bule. Baiknya kalau kalian mau kasih nomor si bule ke orang lain, ijinlah dulu supaya mereka nggak berfikir kita bukanlah teman yang baik buat dipercaya.

Menikung dijalan Raya
Kebiasaan bule yang menaati penuh budaya antri juga diterapkan dijalan raya. Jadi jangan heran kalau ngeliat bule lagi bawa kendaraan nggak berani nerobos kendaraan didepannya, bagi mereka itu gila dan nggak sopan. Tapi dinegara tercinta ini budaya terobos-menerobos dan menikung udah jagonya apalagi kalo supir angkot udah beraksi, berasa jalan raya punya emaknya sendiri. Tapi jangan salah kalau bule udah mulai beradaptasi dengan kegilaan ini, mereka bakal lebih jadi pengemudi gila dibanding kita orang lokal. Mungkin itu juga efek kaget budaya.

Yes, sebetulnya masih banyak lagi yang bisa digali dari kaget budaya atau "culture Shock dari teman-teman bule kita. Tapi dari gue segitu aja dulu yang bisa gue rangkum. Bagi kalian yang punya pendapat berbeda atau tambahan dari poin-poin diatas, gue kasih kesempatan kalian buat share di komentar. Terima kasih udah mau membaca, sampai jumpa di postingan berikutnya. (/tm)

Ditulis Oleh : TMarsyam // 5/26/2018
Kategori:

0 komentar cerita ini:

 
Diberdayakan oleh Blogger.