Sabtu, Maret 19, 2016

Ada-ada Aja nih Style Pengamen Jalanan, Banyak Macemnya! Heheh..



Kita pasti mengenal hiburan jalanan yang tentu ada disekitar kita dibanyak tempat kita berkunjung atau sekedar duduk-duduk santai menikmati pemandangan indah yang ada.
Profesi satu ini seringkali datang secara tiba-tiba, bahkan saat kita nggak sama sekali mengundangnya.
Pengamen biasa datang menghampiri dengan style masing-masing. Sejauh yang kita temui, mereka termasuk dalam istilah:

Pengamen bener
Ini style pengamen pada umumnya. Lazimnya mereka datang lalu memainkan musik dan bernyanyi semampu mereka. Walau nggak terlalu menghibur karena ya mungkin suaranya biasa aja kali genks, jadinya kita dengerinnya juga nggak sampe yang takjub-takjub banget tapi cukuplah dihibur.

Pengamen Bener-bener
Nah kalau pengamen yang datang dengan style ini, mereka bener-bener tampil maksimal. Jadi bukan hanya untuk mencari rupiah aja tetapi mereka memang berbakat dibidang tarik suara dan bermusik. Nggak jarang nih setiap ngeliat pengamen dengan suara yang khas nan merdu serta alunan gitarnya yang kece, kita jadi terbawa suasana lalu nggak sadar hampir seluruh anggota badan ikutan goyang mengiringi musik. Kadang juga kita berkata dalam hati, "waduh abang ini suaranya bagus banget, gila kece badai. Sayang banget nggak ikutan kontes nyanyi apa gitu kek."

Pengamen iba
Pasti kita pernah bertemu ataupun didatangi satu atau dua anak kecil yang datang dengan alat musik terbuat dari tutup botol datang lalu bernyanyi semena-mena. Baru aja tampil membuka suara nggak nyampe lima belas detik, mereka udahan mengakhiri aksinya terus menagih rupiah ke kita yang nggak tahu apa-apa. Ada juga ibu-ibu yang bawa bayi digendong ikutan ngamen alakadarnya. Style mereka sama, nggak jauh dari ngasih kesan iba. Nyanyinya nggak seberapa, tapi tampilan pakaian mereka yang lusuh terus juga cara ngomongnya yang letih lunglai, apalagi yang ibu-ibu ngegendong bayi tuh bikin kita nggak tegaan. Terhibur atau enggak kita suka ngasih uang aja tanda iba kita.

Pengamen super iba
Ada lagi pengamen yang nongol dengan style super iba nya. Kalau tadi sebelumnya kita dihadapin dengan pengamen berwajah melasnya. Nah kalau yang ini mereka mengumbar kisah sedihnya, biasanya suka bilang, "maaf bapak ibu sekalian, sekiranya bapak ibu ikhlas memberi sedikit rejekinya untuk saya bisa membeli gitar lagi supaya saya bisa ngamen lagi,terima kasih", atau juga bilang kayak gini, "saya baru aja keluar dari penjara, belum juga dapat kerjaan, daripada saya nyolong atau ngerampok, sekiranya bapak ibu sekalian bisa membantu saya sekedar beli makan untuk sehari, terima kasih."

Pengamen Preman
Kita juga pasti pernah didatangi pengamen dengan style ini. Datengnya aja udah dengan gaya super songongnya. Nggak jarang mereka permisi juga enggak terus main nyelonong aja ngeletakkin botol buat kita kasih duit ke mereka secara nggak sopan. Waktu kita bilang maaf tanda menolak dengan santun, mereka langsung nyolot terus pergi sambil ngebacot nggak penting, kadang juga sambil ngata-ngatain kita. Dan ada juga yang pas kita minta maaf menolak secara halus, eh dia masih aja tetap nyanyi berharap kita kasih duit, terus lama kelamaan kayak ngasih kode kalau mereka nggak akan kabur sebelum dikasih. Dan lagi kalau kita nggak kasih, pengamen satu ini malah emosi terus mencaci maki kita. Kalau bawaan kitanya yang tempramental, nggak jarang juga suka adu mulut atau malah adu jotos sama pengamen ber-style kayak ini. Waduh emang gawat pengamen preman satu ini ya.

Semi pengamen
Entah mungkin kehabisan ide untuk mencari uang untuk bertahan hidup terutama dikota-kota besar. Mereka ini suka datang dengan gaya mereka yang berbeda yang kadang kita menilainya kayak sesuatu yang aneh. Bayangin aja pas mereka dateng di angkutan umum misalnya atau didalam angkutan lintas kota atau dimana kek, mereka dateng dengan bermodalkan mulut lalu ngedo'ain kita sebagai penumpang didalamnya. Abis selesai do'a langsung bilang makasih terus minta-mintain duit. Enak banget yak kayaknya nyari duit modal bacot gitu doang. Kadang suka kesel sendiri ngeliatnya. Heheh..

Pengamen orkestra
Dan yang terakhir ini muncul dengan persiapan yang mateng banget. Pokoknya cara mereka ngehibur orang tuh begitu special. Lengkap dengan banyak instrumen musik yang dibawa dan juga personilnya yang banyak udah kayak orang mau tawuran, mereka hadir bak pemain orkestra. Kalau mereka udah tampil dan bernyanyi, kayaknya satu kampung bakalan ikut ngedengerin alunan musik mereka yang menggelegar. Dan yang ini nih bener-bener pengamen yang bisa ngehibur, jadi bawaannya ikhlas aja gitu ngasih duit.

Terlepas dari beda-bedanya gaya pengamen yang menghibur kita. Sepatutnya kita bisa bijak dalam memberi duit dan juga merekanya sebagai pengamen juga diharepin sih jangan asal-asalan yang bikin kita susah ngebedain mana pengamen mana perampok.

Anyaway genks! Kalian punya pengalaman lain seputar pengamen, langsung aja bisa share disini. Dan terima kasih sudah membaca ya. (/TM)

Ditulis Oleh : TMarsyam // 3/19/2016
Kategori:

2 komentar cerita ini:

Ojik kidiw mengatakan...

ane lagi nyari nyari pengamen cinta bro,gak ada ya?

Pertiwi Yuliana mengatakan...

Gue paling suka sama pengamen di daerah Pondok Cina. Asli deh di sana gue dengar pengamen yang suaranya beneran bagus, dia gak sendirian. Ada yang main gitar, main cajon, main biola, main saxophone, duh mantap. Malah pernah lihat yang bawa-bawa cello segala. Gila itu mah niat banget dan gak akan ragu gue sih buat kasih uang ke pengamen yng begitu.

 
Diberdayakan oleh Blogger.