Minggu, Februari 21, 2016

Tipe-tipe Kita Saat Konyol nggak Sengaja

Suatu waktu kita lagi nongkrong bareng teman-teman nih ceritanya. Kita saling kasih 'jokes' satu sama lain sampe bikin ketawa dan suasana jadi rame.
Trus karena keasyikan ngelawak, seorang teman berdiri dari posisi duduk dan dengan totalitas meragain suatu peran konyol, pas mau coba menempati kursi yang tadi dia dudukin, eh ternyata posisi kurang pas dan terjerambaklah ketanah, si teman ini jatuh.
Pernah nggak guys ngalamain hal itu? Atau yang mirip-miriplah?
Doc.Google
Nah, kejadian itu bisa jadi lucu dan moment memalukan bagi si korban.
Yang mau dibahas kali ini, dimanakah diri kita ambil bagian kalo lagi kena kasus itu?
Bisa jadi kita sebagai:

A. Penonton Fokus
Kita sebagai penonton fokus biasanya langsung refleks ketawa ngakak, berasa lucu banget bikin kita tertawa terbahak-bahak, nggak jarang kita ketawa sambil pegang perut karena saking lucunya kejadian yang diliat tadi. Kita belum ada kontrol emosi dalam menahan tertawa.

B. Penonton Loading
Kebalikan dari penonton fokus, sebagai penonton loading kita suka loading dulu untuk ngeluarin ketawa lepas kita. Kebanyakkan kita berpikir dulu, takutnya nyindir si korban atau enggak dengan ketawa kita. Biasanya penonton loading, walaupun ketawa pasti dengan santun, dengan tutupi mulut dengan telapak tangan atau hanya sekedar senyum simpul.

C. Penonton Kompor
Tahu filosofi kompor? Tentu pikiran kita mengarah kepada kompor adalah sumber panas. Seorang penonton kompor dalam kejadian jatuh tidak sengaja itu, bukan hanya cuek tertawa lepas, tapi juga pake acara memberi komentar, biasanya kita penonton kompor akan komentar, "wah parah lu! Bikin malu aja. Hahhaa.. liat tuh lu diliatin orang banyak. Hahha!" Dan si korban berasa jadi tambah malu dengan kejadian sial tersebut. Kalau lagi sial, si korban jadi kesinggung dan si penonton kompor bisa jadi kena masalah dengan komentarnya. Jadi hati-hati yah penonton kompor! Heheh..

D. Korban ikhlas
Si korban ikhlas, dari namanya aja udah ikhlas. Ciri kita kalo jadi korban ikhlas, biasanya hanya diem pasca kejadian memalukan itu. Kita nggak banyak ngomong, paling juga menghela nafas panjang seraya mengujar "okelah!"

E. Korban Ngeles
Ajaibnya si korban ngeles, kita bisa membalikkan keadaan yang memalukan itu dengan lelucon lain. Lepas jatoh, kita langsung berdiri dan buat komentar-komentar aneh dan super pede, "gue sengaja lah jatoh! Biar lu semua pada ketawa, bila perlu jatuh lagi nih. Hahha" lalu semua tipe penonton malah tambah ngakak dan seolah lupa kejadian memalukan tadi. Atau juga si korban ngeles biasanya akan menutupi insiden tadi dengan hal-hal aneh, mungkin aja joget-joget sendiri. Bisa kita si korban ngeles mengalihkan sumber kebodohan kejadian tadi ke salah satu tipe penonton, penonton loading misalnya, "dia nih yang geser-geser kursi gue! Ah lu nih bisa aja bikin orang malu." Lantas si penonton loading yang nggak tau apa-apa dan tentu tidak bersalah hanya bisa bengong aja.

F. Korban Emosi
Ini berlaku bagi korban yang punya tempramental tinggi. Sedapetnya sial dengan kejadian itu, si korban emosi langsung berdiri dan marah-marah nggak jelas. Marah dengan bentuk kursi yang baginya nggak standar SNI lah, marah pada seluruh tipe penonton tanpa alasan, pokoknya kita si korban emosi biasanya secara spontan menutupi malu dengan marah-marah sembarangan. Nah, kalau sudah begini, bisa-bisa bikin suasana jadi kaku dan memicu perselisihan nih. Waspada yah kalau ternyata kamu si korban emosi.

G. Korban dan Penonton re-play
Kalau kita dalam tipe ini sesuai judulnya. Kita suka banget ngebahas kejadian itu berulang-ulang. Berasa kalau kejadian tadi tuh masih tetap lucu dan pantas diceritain lagi dan lagi. Kita si korban biasanya membicarakan kejadian tadi terus menerus dengan nada mengeluh nggak ada akhirnya, malunya sampai masuk pikiran berjam-jam. Kalau tipe penonton re-play, suka banget ngebahas itu untuk mengolok-ngolok si korban sampai bisa jadi seminggu selepas kejadian sial itu. Kita si penonton re-play secara insting keinget trus dan merasa kejadian itu masih tetap lucu untuk diceritain sampai jangka waktu yang cukup lama.

Jadi dimanakah kita kalau kita sedang ada dalam situasi sial salah seorang teman itu?
Yang pasti jangan jadi musuh-musuhan yah. Kita semua bisa aja kok lagi apes ngalamin hal memalukan kayak itu, atau kejadian lainnya, misal nabrak kaca etalase toko, kepedean manggil orang yang ternyata salah panggil dan nggak kenal, dan banyak lainnya. Terima kasih sudah membaca. See you. (/Tm)

Ditulis Oleh : TMarsyam // 2/21/2016
Kategori:

9 komentar cerita ini:

Deden Senjaya mengatakan...

Muahaha tipe-tipe nya true, bro!

Gue seringnya kalo sama temen-temen gitu ngalamin yang G. Kejadian yang sebenernya udah beberapa kali kita bahas, tapi karena lucu masih aja di bahas dan masih dapet ketawanya. :D

Niki Setiawan mengatakan...

Tipe pas yg buat sya tuh penonto fokus, korban ikhlas sama korban ngeles
Ngomong2 soal ngeles
Saya dulu pernah loh ngelesin anak2 di bimbel
Tapi itu dulu
Sekarang udah engga
Suer loh

Muhammad Irfan Khadafi mengatakan...

Weleh, :v ane kadang tipe yang nomor satu, kadang juga yang penonton loading (Tipe dua),, soalnya ada alasannya kenapa gue loading. bisa mikirin mantan (Baper :v) bisa juga karena gue lagi jam-jam bego' waktu itu :v

Muhammad Irfan Khadafi mengatakan...

Gue kadang tipe yang fokus, tapi kadang juga tipe yang loading. kenapa? ada dua sebab kenapa gue bisa loading :v . satu, mikirin mantan (Baper :v) kedua, gue waktu itu lagi jam-jam bego, syaraf otak gak nyambung, makanya, impulsnya gak sampe tujuan :v

Christina A. S mengatakan...

Biasanya gue jadi penonton fokus, wkwkwk.. :v
namanya juga temen, kudu ngetawain sesama~

TMarsyam mengatakan...

Tapi jangan terlalu lama,lo. Kasihan juga yang jd korbannya. Heheh

TMarsyam mengatakan...

Curhat, promo atau apa nih? Hahah..
thanks ya dah baca.

TMarsyam mengatakan...

Ciyeee yang baper? KALI-MANTAN.MANTAN.MANTAN. Ups! Keceplos. Kwkwkw....

TMarsyam mengatakan...

Kayak suatu kewajiban ya? Teman macam apa ini. Heheh..

 
Diberdayakan oleh Blogger.