Followers

Selasa, Mei 14, 2013

Simphony Kisah Desa yang Tertukar..

Gue mau nyeritain pengalaman gue dikerjaan gue sewaktu survey disebah lokasi.
tanggal berangkatnya gue lupa sih. tapi moment satu ini emang ngena banget bagi gue.
lokasinya di daerah sumsel masih, tepatnya di desa tanjung agung, kecamatan semendo darat ulu.
jadi seperti biasa, tugas gue mendatangi lokasi tersebut untuk acak warga terpilih sebagai responden gue yang bakal gue wawancari seputar politik ini.
Gaya Abis kena Bentak.hehe
dan well, perjalanan kesana, lumayan miris banget, jauhnya bikin gue ngerasa pengen cepet aja nyampe ke surga.
pagi jam 9, gue udah stay di stasiun, ceritanya gue mo naik kereta.
tujuan berangkat, gue ke muara enim dulu. karna waktu itu desas-desisnya lokasi itu sekitaran muara enim. jadi gue pikir ntar gue tinggal transit pas nyampe disitu.
dan uhhhh, ternyata lalu ternyata, kereta apinya telat berangkat. jadwal jalanya sih jam setengah 10, tapi fakta waktu itu jam setengah 11. yup, it's exactly my country. kalo gak gitu bukan indonesia namanya. h.hehhe

dan gue amat sangat menikmati pemandangan selama di kereta. view nya itu damai banget di hati gue. berasa kayak minum teh botol sosro dikala panas menghujam dunia.
sepanjang perjalanan, mata gue selalu fokus di jendela kaca yang mengarah keluar, ngeliati pemandangan sekitar.
tapi lama-kelamaan gue bosen dalem kereta. keretanya kebanyakaan ngetem, jadinya jadwal nyampe pu telat parah. gue nyampe di muara enim jam setengah 4.
gue mendadak galau. jam segitu kira-kira masih ada angkot kagak buat ke lokasi.
dan untung, masih ada aja angkot yang menuju kearah sana.
jadi kata warga sekitar kalo mo ke lokasi gue, gue mesti transit dulu dari tanjung enim. jadi gue naiklah angkot satu itu ke arah tanjung enim.

dan abis itu gue nyambung lagi menuju ke desa tanjung agung.
dengan pede nya gue bilang ma tukang angkot.
gue : "bang, tanjung agung yah?"
tukang angkot : " okeh. naiklah mas. bentar lagi berangkat."
angkotnya tu bukan bener-bener angkot sih. umm, gimana yah bilangnya. mobil itu sebenernya mobil pick up, tapi dikasih tutup atas dan kursi penumpang. kalo mo disamain, angkotnya kayak di film joshua oh joshua, mobil yang buat angkut sayur.

lama juga gue dalem angkot sampe gue ketiduran.
untung tukang angkotnya jujur. gue gak tau kalo dia kemungkinan nafsu ma gue, kali gue udah di ajak ketempat sepi dan diperkosa. h.hahha... pikiran yang aneh..

nyampe di lokasi itu, gue langsung nyari warung, gue pesen es bungkus murahan. yahy, es segar sari gitu deh.
dan sempet nyari sinyal juga gue disana. ternyata kartu 3 wafat setelah disana. jadi gue cuma bisa prepare kartu AS gue yang gak lumayan terkenal bagi fans-fans gue. h.hhaha..

setelah cukup lama bermalas-malasan di warung es murahan. (gaya banget dah gue).
gue terus melangkah kerumah kades setempat.
dan DAAAAAMMMMMMMNNNNN............. Holy Shit..!!!!

ternyata:
bu kades: "wah, adek salah alamat dek. ini bukan tanjung agung semendo!" katanya sambil ngebaca surat perijinan gue dari lembaga survey.
gue: " jadi, ini bukan tanjung agung yang lokasi saya itu ya bu? tanjung agung ada yang mirip juga?"
bu kades: "yoi."
 gue berasa jadi gelap dan duduk murung dipojokan kayak di komik-komik jepang.
hati gue renyuh. sakitnya naudzubilah. waktu itu jam udah nunjukin jam 6 kurang 10 sore. maghrib bentar lagi berkumandang.

bu kades, nawari guue buat bermalam dulu dirumahya.
lantaran gue nya bandel dan mo nyoba nekat, walo sempet bu kades bilang sebelum lokasi, tepatnya disekitaran simpang mio rada gak aman. gue tetep kekeh lanjut nyari lokasi gue yang sebenarnya.
katanya sih masih 2 jam lagi mo kesana.

Lokasi tujuan gue.
dan gue pun naik angkot sayur lagi.
setengah jam didalem angkot. ada penumpang namanya wiG. (emang bener itu namanya. beneran aneh).
doi sok akrab ngobrol ma gue. awalnya gue wanti-wanti takutnya sok-sok baik tapi ternyata bukan.
wig bilang kalo baru-baru tadi ada orang kerampokkan di simpang mio terus dikeroyok ampe mati. sadis.
denger kata MATI. gue shock.
terus wig nawarin gue buat nginep dirumahnya. dan besok pagi-pagi bener, baru lanjut ke desa tanjung agung semendo itu.
gue masih tetep ragu ma ni orang. tapi penumpang lain pun ternyata kenal ama doi. dan yang lain juga mendukung saran wig. gue sadar ternyata dia emang orang baik.
dan gue pun stop lalu nginep dirumah wig.

Jalan lintas dilokasi
dirumahnya gue dilayani dengan baik. dikasih makan dan lain-lain.
doi ajak kawan dia yang lain, yogi dan rahmat (gue lupa sebenernya, sebut aja dia rahmat.) buat nemenin gue biar kagak bosen.
setelah denger wig curhat, sebenernya gue iba juga.
doi ditinggal meninggal oleh anak dan istrinya. awalnya anaknya masih balita meninggal karna sakit. terus gak lama istrinya ikutan sakit dan meninggal juga. padahal mereka terbilang masih pengantin baru.
gue lumayan sedih ngedenger ceita wig.
tapi ngeliat doi tegarnya bukan main, gue juga kagak mo nunjukin alay gue ke doi kayak nangis sambil cakar-cakar dinding. menurut gue, itu gak begitu perlu saat itu.
dan sekitaran jam 8 malem, gue ditantang main catur ma rahmat.
gue gitu loh, ditantang main catur. lah gue hobby nya main catur.

satu jam kemudian....

si rahmat kalah 2-0 dari gue. wuhahahaha...
rahmat : "ah, mestinya gue gak ngelangkah kesitu!..blaa..bla... "
kata-kata itu sering banget gue denger kalo orang lagi kalah. kayaknya berat banget ngakuin kalo gue hebat. keren dan ganteng banget.. kwkkwwk....

esok paginya jam 6 pagi. gue konsisten ma aturan main gue sendri kemarin. gue bakal berangkat pagi-pagi bener.
dan gue pamit ke wig dengan ungkapan rasa makasih begitu mendalam dengan sebungkus rokok yang gue tinggalin buat doi. h.hehhe..

Anak pak kades & temannya narsis
dan bener banget. dua jam gue baru nyampe di lokasi desa tanjung agung kecamatan semendo darat ulu setelah melalui naik angkot dan ojek.
sepanjang perjalanan aja udah keren. sampe di lokasi ternyata lebih keren lagi.

tapi, alamak mak. dinginnya minta ampun disini.
setelah basa-basi urus perijinan dirumah kades. gue akhrinya tau tiap pagi kondisi desa ini emang gitu, bahkas biasanya lebih dingin lagi sekitar minus 10 derajat. weleh..weleh...

dan gue masih sangat beruntung. mungkin tampang baik gue yg membawa gue selalu dalam berkah. amin. :)
pak kades nya baik bener. tugas-tugas ato hal-hal yang gue butuh bantuannya selama proses survey berlangsung dibantunya dengan senang hati.

dan gue bahkan menyelesaikan tugas survey gue itu hanya dalam satu hari, lebih cepet dari yang biasanya 2 hari setengah untuk sekali survey.
dan parahnya lagi, pak kades ini tidak mo nerima uang tanda terima kasih gue ke dia. dengan cara lawas, gue pura-pura salaman dan nyelipin duit juga kagak berhasil untuk ngasih ke dia. subhanallah baik bener bapak itu. Sekian

Ditulis Oleh : TMarsyam // 5/14/2013
Kategori:

4 komentar cerita ini:

Feby Oktarista Andriawan mengatakan...

Hahaha.. desa yang tertukar, ngakak gw ngebayangin gimana muka lo pas salah alamat itu. Pasti nyesek banget, mana udah capek, bau ketek,, :D

Anak Pingit mengatakan...

tau aje lo feb.
udah pernah nyium ketek gue yah? :P

Mayang Dwinta mengatakan...

Ini blog dulunya anakpingit kan? Hai, bang. Gimana kabarnya? Aku vakum nge-blog dua tahun dan baru post lagi sekarang. Masih inget? Hahaha.

Btw, post-nya makin bagus, blognya juga tambah SEO friendly :)

Fieqman Marsyam mengatakan...

Heheh inget aja. bener bingits.
kabar gue baik. smoga loe jg gitu yah.
ttap smngaaattt...
mkasih

 
Diberdayakan oleh Blogger.