Followers

Selasa, Juni 19, 2018

Nganggur itu bisa Ngehibur..

Hi sobat-sobat semua.. pa kabarnya? semoga gak pada galau yah.

Udeh lama kagak liat tipi, gue ketinggalan banyak banget info hiburan
terutama yang ada di salah satu stasiun tipi favorite gue..
TRANS TV

dan terutama acara gokil dan menghiburpun banyak gila.

gue pun tengah menggilai beberapa acara gokil tersebut.
diantaranya..

acara ini gokil gila, isinya tentang clip-clip dari lagu populer yang di bikin lucu-lucuan lirik dan video clip nya.
dan bikin nih acara tambah heboh adalah aksi kocak duo presenter teraneh yang pernah gue temui, Fitrop dan Gilang. tuh orang gokilnya alay tapi lucunya gak norak.
emang Fitrop dari dulu udah bisa bikin gue jatuh cinta. cewek-cewek gokil kayak gini nih yang gue cari. *yah malah curhat*sengihnampakgigi

nah, kalo yang satu ini acara talk show yang sesuai nama acaranya, yang ngebawain acaranya adalah soimah. acara ini sih kayak talkshow pada umumnya. tapi yang bikin beda yah cara soimah yang gokil itu. aksen jawa nya bikin acara tambah gokil.

selanjutnya acara yang dikasih nama DIA LO GUE ini di bawain sama winky. ini acara kocak parah. yang gue suka dimana ada segmen para tamu untuk memperagain benda imaginasi, menurut gue itu segmen paling gokil. dan paling bikin gue demen, selalu ada Fitrop disitu. h.hahha...

nah, kalo acara yang satu ini gue rasa lo semua udah pada tau yah. ada ikhsan akbar sebagai presenter acara ini yang isinya adalah dimana ada pejuang tawa yang bakal ngegodain target tawa yaitu bintang tamunya. siapa dari target tawa yang ketawa selama proses ngegodain tawa berlangsung, maka si target tawa gagal dapet point dan yang berhasil dapet point 100. siapa point nya paling banyak, masuk babak final deh.

yah, itulah acara-acara seru yang gue suka banget dari salah satu stasiun televisi nasional. Trans Tv
gue harep ntar bakal banyak lagi acara seru dan gokil lainnya.

makasih yah sobat-sobat. see u on my next post later. bye

Sabtu, Mei 26, 2018

Ragam Pengalaman Culture Shock Sahabat Bule yang Mengejutkan

Hello, Guyz! udah lama banget gue nggak ngepost di blog ini. Mungkin kalo diibaratkan rumah, blog ini udah penuh dengan sarang laba-laba, debu setebel buku sejarah, jendela yang sudah reot dan pakaian kotor yang belum dicuci (ini berlebihan hehe).

Dari pengalaman gue yang mengobservasi kesan-kesan temen bule yang pernah gue temui. Ada banyak sekali cerita yang gue denger dan menurut gue menarik buat dibagi kekita semua. Pengalaman ini mungkin juga kita rasain jika kita pergi ke suatu tempat untuk pertama kalinya.

Kalian tahu istilah "Culture Shock"?

Dari artinya secara harfiah aja mungkin kalian udah bisa nebak maksud dan tujuan dari istilah itu. Yup, itu namanya kaget budaya. Nah, kaget budaya itu diartikan sebagai suatu perasaan dimana kita merasa sangat asing dan salah tingkah dengan budaya yang baru kita temui yang berbeda dengan budaya bawaan kita.

Jadi, ini seperti sindrom dimana kita jadi baper dengan segala yang mau atau udah kita lakuin. Rentang waktu mengalami "culture shock" setiap orangnya berbeda-beda. Ada yang mungkin satu minggu ada juga dalam lima tahun bahkan masih juga ngerasain kaget budaya tersebut terutama para introvert.

Dan beberapa cerita ini gue dapet khususnya dari pengalaman teman bule yang gue temui dan berbagi kisah ke gue.

Ngebanting tanda Marah, Buat Gue biasa Aja
ada satu cerita yang gue dapet dari salah seorang bule yang disangka tidak sopan dihadapan keluarga yang menumpanginya buat tinggal atau istilahnya "host family". Nah, ini ceritanya sih simple aja soal menutup pintu. Bagi kita orang Indonesia terutama jawa yang notabennya sangat menjunjung tinggi nilai kelemah-lembutan, ketika dihadapkan perilaku semacam ini akan berfikir macem-macem. Bule mah biasa aja saat masuk kamar dan menutup pintu dengan suara yang menurut mereka sih biasa aja, nggak kenceng-kenceng banget tapi buat orang yang mendengarnya khususnya kita nih mengiranya si bule lagi emosi. Yah, jadilah bule di interogasi dan ditanyai adakah yang salah dengannya hingga menutup pintu dengan nada seperti ini dan dia hanya menjawab, "No! Nothing."

Left or Right Doesn't Matter lah!
Kalau yang ini mungkin juga sudah nggak asing ditelinga kalian. Yup, bagi orang bule masalah kiri atau kanan bukanlah soal dalam nilai kesopanan tetapi lebih kepada efektivitas dalam menghadapi sesuatu. Pernah sang teman bule membawa keranjang berisi pakaian kotor dengan kedua tangannya, lalu ada sesuatu yang menghalangi perjalanannya membawa pakaian kotor itu kekamar mandi. sontak si Bule pake kaki kiri buat nendang menyingkirkan benda yang menghalangi itu. lalu, sejadinya itu ditegur sama orang Indonesia yang dinilai nggak ada sopannya sama sekali. Maunya kita harus turunkan dulu barang bawaan dan menyingkirkannya dengan tangan kanan.

atau juga saat ngasih barang atau uang belanja di resto. kebiasaan si bule tangan kanan memegang dompet dan kiri dipakai buat bayar kemudian si kasir pasang muka kagak enak. begitulah saat dimana bule ngerasa ada yang salah dengan mereka tetapi mereka nggak sadar itu apa.

Kemeja dan Jaket di Siang Bolong
Mungkin kita mikirnya kalau bule pake pakaian lengan buntung baik cowok atau cewek itu dinilai kurang sopan berjalan dikeramaian di siang bolong. Tapi kalau dipikir secara nalar, sebetulnya itu nggak ada salah-salahnya. malah yang salah itu kebanyakaan dari kita malah pake kemeja atau bahkan jaket di tengah terik siang bolong, bukankah itu lebih aneh dibanding meminimalisir suhu panas yang ada dengan outfit yang simpel kayak lengan buntung tadi? hmmm....pikir sendiri ya.


Maaf itu nggak selalu soal Salah
Bagi kita mengucap maaf itu pasti selalu indentik dengan kesalahan yang kita bikin tapi bagi bule itu punya dua arti. kata "Sorry" bisa dipake buat mengekspresikan rasa simpati kita atas hal buruk yang menimpa lawan bicara misalnya tentang kematian, kehilangan dan lain sebagainya. Jadi mereka ketika bilang maaf dan direspon orang Indonesia dengan kebingungan adalah salah satu yang bikin mereka kaget budaya.

Karet itu berlaku juga soal Waktu
yah, istilah ngaret emang sudah biasa didengar orang kita tapi bagi bule yang baru aja nyampe di Indo bakal sangat kaget budaya soal ini. Janji ketemu di jam dua siang, bisa jadi orang kita bakal dateng jam empatnya atau bahkan abis maghrib. Bagi bule toleransi telat itu nggak lebih dari lima belas menit, yah mungkin karna budaya "Rush Hour" disana begitu terasa jadi waktu sangat berarti setiap menitnya, tapi itu kurang berlaku di negeri tercinta ini. Contoh kecil aja datang diundangan pernikahan. sangat jarang diantara kita yang datang sesuai waktu tertera diundang, misal diundangan tertera jam sembilan pagi, sudah pasti kebanyakan kita datang menjelang makan siangnya di jam dua belas kurang. haha..

Terlalu banyak basa yang udah basi
Kebiasaan orang Indonesia tentu banyaknya pengantar dalam setiap percakapan. jadi kesannya muter dulu terutama soal rencana mau minjem duit. kwkw..
pastilah obrolannya dari tangerang dulu baru nyampe Jakarta Pusat, lama banget. Nah hal begini ini yang juga bikin si bule jadi kaget budaya. Kadang mereka terlalu menanggapi hal-hal yang cuma basa basi. satu contoh kasus waktu mau makan, pasti kebiasaan kita akan bilang "mari makan!", kalau bule yang kagak tau budaya ini tentu bakal langsung nyomot makanan kita dan pada akhirnya kita nge-judge mereka kagak sopan padahal kita sendiri yang mulai dengan basa yang selalu basi.

Pesan dulu Baru Bicara
Nah kalo yang ini kadang-kadang juga berlaku buat orang kita tapi kebanyakan kita cuek-cuek aja tapi enggak buat bule. Mereka sangat anti kalau harus mengangkat telepon dari nomor yang nggak dikenal. Jadi kalau kalian ngerasa sudah kenal sama si bule, baiknya kalian sms dulu atau kirim pesan di sosmed sebelum main telpon-telpon aja. Itulah adat yang dipegang sama bule. Dan lain sisi yang juga masih ada kaitannya dengan ini adalah sukanya bagi-bagiin nomor orang ke orang lain tanpa ijin. Beginilah sifat yang kita punya yang kita nggak sadar kalau itu dianggap nggak sopan oleh Bule. Baiknya kalau kalian mau kasih nomor si bule ke orang lain, ijinlah dulu supaya mereka nggak berfikir kita bukanlah teman yang baik buat dipercaya.

Menikung dijalan Raya
Kebiasaan bule yang menaati penuh budaya antri juga diterapkan dijalan raya. Jadi jangan heran kalau ngeliat bule lagi bawa kendaraan nggak berani nerobos kendaraan didepannya, bagi mereka itu gila dan nggak sopan. Tapi dinegara tercinta ini budaya terobos-menerobos dan menikung udah jagonya apalagi kalo supir angkot udah beraksi, berasa jalan raya punya emaknya sendiri. Tapi jangan salah kalau bule udah mulai beradaptasi dengan kegilaan ini, mereka bakal lebih jadi pengemudi gila dibanding kita orang lokal. Mungkin itu juga efek kaget budaya.

Yes, sebetulnya masih banyak lagi yang bisa digali dari kaget budaya atau "culture Shock dari teman-teman bule kita. Tapi dari gue segitu aja dulu yang bisa gue rangkum. Bagi kalian yang punya pendapat berbeda atau tambahan dari poin-poin diatas, gue kasih kesempatan kalian buat share di komentar. Terima kasih udah mau membaca, sampai jumpa di postingan berikutnya. (/tm)

Jumat, Agustus 11, 2017

Peristiwa Nggak penting yang Bikin Hepi

Adakalanya kita merasakan bahagia yang tidak di-schedule kan tentunya. Bahagiaitu bisa dirasakan sebagai bahagia yang tingkat kepahitannya 0,97 % atau bahkan zero percent (lebay!).
Pengennya sih nggak mau basa apalagi basi pada postingan kali ini, tapi ya gimana lagi, sekarang musim cuaca ekstrim, jajanan mahal, jalanan macet (loh1ngawur..)
Baiklah semuanya pasti lagi tidak menunggu kira-kira apa aja sih kejadian-kejadian atau peristiwa-peristiwa dan kadang-kadang orang-orang bilang-bilang hal-hal seperti itu seperti itu (maaf nggak niat di double-in, keterusan coy). Oke, dan kalian sedang berfikir untuk segera meninggalkan laman ini karena ngerasa nggak penting, garing dan memaksa lucu. Daripada si penulis dan kalian bete, inilah peristiwa-peristiwa yang nggak penting tetapi pasti bikin kita semua hepi

Nemuin Duit di pinggir Jalan,
nggak mesti di pinggir jalansih, ditengah-tengah jalanpun kita kadang suka nemuin duit. Judulnya
kurang pas, tetapi sebagai manusia yang berfikir waras, penulis menyadari bahwa kemungkinan menemukan duit dipinggir jalan lebih besar persentasenya dibandingkan menemukan duit di TENGAH-TENGAH JALAN, karena sejatinya trotoar dipinggir jalan, tempat pejalan kaki itu di pinggiran jalan, dan kecil kemungkinan ketika mengendarai mobil atau motor ngeliat duit dipinggir jalan dan kalian stop hanya buat ambil tuh duit (kecuali 1 milyar yang ditemuin :p)  By the way, kalian pasti hepi kan kalo nemuin duit tiba-tiba. yaiyalah, so pasti gethoo.



Ketemu Artis idola di Mall
oke penulis nggak bahas kenapa mall, bakal panjang urusannya. You know lah yah!. Poin yang mau
dibagi disini adalah kebahagiaan ketika ketemu sang idola di waktu dan tempat yang tidak ditentukan, juga tanpa syarat ketentuan yang berlaku. Setibanya kita pasti senyum sumringah sumaidah siti khodijah saat menatap seorang yang digemari yang biasa ditonton ditempat sunyi sambil halusinasi (kebetulan idolanya miyabi), jadilah girang banget, haha.


Menang kuis,lotre,forex, ... (diisi sendiri)
Yang pasti kalo menang sesuatu yang kita pengen banget kita dapet bonusnya, pasti bikin kita hepi.
Walau kadang-kadang itu nggak baik ya, bikin kecanduan tanpa sebab. Jadi sebisa mungkin mengontrol diri kita masing-masing.





Ditraktir Liburan,
maunya sih ditraktir semua ya. Tapi lebih spesifik penulis mencantumkan liburan. Bisa dibayangkan
kalo kita di treat seseorang mulai dari akomodasi, logistik, batik, terik, kerik-krik, dan sebagainya. Akan bikin kita sangat-sangat menikmati liburan tersebut, ya kan?






Dapet pasangan tiba-tiba,
ini buat para jomblo dengan tingkat kejonesan paling puncak ya. Bisa di imajinasikan jikalau dan
andaikata seorang jomblo akut secara misterius mendapatkan pasangan. dan bukan hanya pasangan, tapi juga super wow pasangan, dapet yang super cantik lah atau super ganteng.





Sementara itu dulu yang penulis mau bagi disini untuk pembaca blog ini semua. Terima kasih sudah bersedia membaca dan mengerti setiap ketidak-jelasan cerita diatas dan atau mungkin kalian juga setidaknya pernah merasakan satu diantara peristiwa-peristiwa diatas. sok atuh, dibagi disini aja.

Sekian!

Rabu, Agustus 09, 2017

4 Hal yang Kita Rindukan tentang DIA

Ada kalanya kita berjuang dengan rasa pahit, kecewa dan kesedihan akan sesuatu yang membuat kita tanpa sadar telah menghabiskan banyak lembar tissue. Bukan masalah harga Tissue yang beranjak mahal akhir-akhir ini, bukan juga membahas alasan lain kenapa Tissue cepat habis terutama bagi yang sengaja stand by dikamar cowok (you know lah), Tapi disini penulis mau mengajak kalian semua ikut memikirkan hal-hal apa aja sih yang membuat kita tiba-tiba galau karena merindukan seseorang, baik untuk yang pergi jauh ataupun pergi untuk selamanya (penulis tahu pembahasan ini berat broh, hehe)
Senyum sendirian mengingat dia-tsaaah.

Pertama, Soal Senyumnya.
Percaya atau enggak, hal yang paling mudah dikenang dari orang yang kita sayang saat dia tidak lagi bersama kita adalah soal senyumnya. Kita bisa mengingat jelas tipe senyumnya, lebar ruas bibirnya ketika senyum, bahkan aroma yang muncul ketika mengeluarkan senyum-kita hapal.

Kedua, Hal favorite nya.
Yang membawa kenangan dan suka bikin kita galau adalah ketika kita mengingat secara tidak sengaja hal-hal yang disukainya. Contoh, ketika naik transportasi umum, dia yang selalu tidur. Ngeliat pohon, setibanya langsung nari India, atau juga suka baca komik secara terbalik-semuanya kita inget,mengerikan.

Ketiga, Tentang Postur nya.
Kita juga bisa secara alami mengingat ukuran-ukuran dari orang yang kita sayangi itu ketika tidak sedang bersama kita lagi. Besar kecilnya kita teringat dengan amat sangat detail (maksudnya ukuran kaos broh, :P ). Atau juga ketika ketika bertemu orang baru dan bertatap dengan postur yang sama dengan orang yang kita rindukan, setibanya juga bikin kita galau didalam lubuk hati terdalam-tsaaaahh.

Keempat, Bau Keteknya.
Sudah pasti berikut ini kita pasti keinget dari orang yang kita sayang dan rindukan. Aroma yang bahkan kita sendiri nggak bisa deskripsikan secara jelas menjadi sebuah kenangan abadi yang terekam di memori otak kita. Entah ketika ada tugas kuliah untuk terjun ke tempat pembuangan akhir sampah, kita jadi terkenang dengan aroma bau badannya-padahal ngggak sebegitunya,hehe.

Baiklah, mungkin sekedar itu saja yang bisa penulis bagi bersama kalian untuk bersama-sama mengenang orang yang kita sayang. Ketikanya rindu nggak terbendung dan nggak bisa kita hindari bahkan dengan masturbasi sekalipun (becanda kalee). Tapi ketahuilah, kadangkala kita butuh menjadi depresi dan galau karna rindu kehilangan seseorang, sebab itu membawa kita pada pengertian bahwa kita adalah manusia sejati yang merasakan cinta  didalam kehidupan yang semakin gila ini-bersyukurlah pada kekuatan cinta kalian (Gimme Hi Five!).

Sekian,
salam

Minggu, Maret 27, 2016

Hal Inspiratif di Dalam Jamban

Jika mungkin Jamban susah dicerna maknanya oleh sebagian penduduk dengan tingkat modernisasi yang tinggi, jamban adalah toliet. Ngomongin soal toilet bisa aja bikin mual kita terutama yang sedang menikmati santapan sambil pegang gadget handphonenya kalian buat akses tulisan ini. Tenang! Tulisan kali ini bukan ditujukan untuk menceritakan secara detail bagian isi dari jamban,mulai dari warna,bau ataupun teksturnya. Heheh..
Melainkan tulisan ini dibuat untuk menceritakan hal inspiratif yang bisa kita temukan selagi menghabiskan waktu didalam jamban.
Tentu pernah mendengar pengalaman beberapa teman yang pada akhirnya menjadi kreatif dan tenar melalui ide yang ditemukan didalam Jamban(bukan benar-benar di Jambannya ya.hehe). Lalu begitulah seorang kreatif yang muncul dengan idenya yang lahir dari tempat yang tak biasa itu. Namun, jangan juga kita harus berlama-lama di dalam Jamban untuk menemukan ide brilian, itu tak selalu ya. Dan hal inspiratif dalam bentuk kreativitas seni bermuncullan selagi didalam Jamban.

Hal pertama,
Ketika di dalam Jamban tak jarang seorang penulis atau hanya yang sekedar hobi menulis menemukan ide tulisannya selama berada di dalam Jamban. Entah saat aktivitas mandi, cuci muka dan gosok gigi atau bahkan saat buang air besar. Dan ide tersebut terkadang tidak pernah difikirkan sebelumnya dan menjadi ide yang sangat cemerlang yang membuat kita sendiri tercengang dengan gagasan tulisan yang muncul tiba-tiba itu.

Hal kedua,
Bagi seorang pemusik yang pekerjaannya menemukan nada-nada yang kece nan indah untuk didengar tak jarang menemukannya ketika sedang berlama-lama. Ide yang muncul selama duduk diatas kloset muncul secara cepat menghasilkan nada-nada yang khas, lalu mereka bersenandung. Dan semakin diarahkan gumaman tersebut malah semakin asik dan sayang kalau tidak segera dihafalkan lantunanannya.

Hal ketiga,
Ini terjadi kepada hampir seluruh orang ketika berada di dalam Jamban. Bernyanyi merupakan kegiatan menyenangkan selama di dalam Jamban, terlepas dari menghilangkan penat aktivitas sehari-hari. Dan ketika bernyanyi tak ketinggalan pula kita beraksi layaknya penyanyi profesional dengan belasan album. Bagi yang benar-benar seorang penyanyi atau yang memiliki hasrat dibidang menyanyi, membuat bernyanyi didalam Jamban menjadi aktivitas untuk berlatih teknik vocal dengan berekplorasi dengan identitas suara khasnya.


Hal keempat,
Bagi seorang song writer, Jamban jadi tempat yang cukup mengejutkan untuk menemukan lirik-lirik dahsyat yang sangat berbeda ketika mencoba serius mencari lirik-lirik terbaik ditempat serius. Tak sedikit juga song writer yang ada di tanah air menceritakan betapa mereka berhasil menciptakan lagu yang kece dari waktu santai mereka didalam Jamban. Heheh... hidup Jamban!

Hal kelima,
Hal inspiratif lain ditemukan oleh seorang movie maker ketika sedang berada didalam Jamban. Dengan berlama-lama di dalam Jamban, mereka bisa membayangkan schene-schene yang akan menjadi hits dan inspiratif bagi pelaku bidang seni serupa. Dan apa yang telah mereka temukan dan tuangkan kedalam movie yang dibuat dari ide-ide awal yang didapat selama di dalam Jamban pada akhirnya menjadi sesuatu yang inspiratif bagi banyak orang juga selain pelaku movie maker seperti mereka.

Hal keenam,
Kita bisa mendapatkan ide-ide sosial yang bisa setidaknya membantu memperbaiki tingkat kesejahteraan suatu strata sosial di tanah air. Kita terkadang merenung di dalam Jamban untuk hal-hal di sekeliling kita dan seketikanya terbesit beberapa ide untuk berbuat sesuatu kepada sesama. Dan akhirnya ide inspiratif itupun yang asalnya dari tempat yang tak biasa memberikan dampak luar biasa kepada lingkungan dan manusia.

Dan itulah beberapa hal yang inspiratif yang kita tiba-tiba temukan ketika berada di dalam Jamban. Tempat boleh tidak biasanya, tetapi dari tempat tersebut bagi sebagian orang menjadi titik awal membuat hal-hal baru yang tentunya inspiratif bagi orang lain,setidaknya memotivasi orang menjadi lebih baik.

Dan sayang banget kalo ide-ide itu diabaikan begitu saja ketika terbesit saat menghabiskan sebagian waktu didalam Jamban. Yang sebaiknya dilakukan sih,sebaiknya cepat ambil kertas atau note di gadget untuk mencatat semua itu lalu dikembangkan dengan serius untuk penerapannya.
Selamat berlama-lama didalam Jamban ya! asal positive. Hehehe..(/TM)

Sabtu, Maret 19, 2016

Ada-ada Aja nih Style Pengamen Jalanan, Banyak Macemnya! Heheh..



Kita pasti mengenal hiburan jalanan yang tentu ada disekitar kita dibanyak tempat kita berkunjung atau sekedar duduk-duduk santai menikmati pemandangan indah yang ada.
Profesi satu ini seringkali datang secara tiba-tiba, bahkan saat kita nggak sama sekali mengundangnya.
Pengamen biasa datang menghampiri dengan style masing-masing. Sejauh yang kita temui, mereka termasuk dalam istilah:

Pengamen bener
Ini style pengamen pada umumnya. Lazimnya mereka datang lalu memainkan musik dan bernyanyi semampu mereka. Walau nggak terlalu menghibur karena ya mungkin suaranya biasa aja kali genks, jadinya kita dengerinnya juga nggak sampe yang takjub-takjub banget tapi cukuplah dihibur.

Pengamen Bener-bener
Nah kalau pengamen yang datang dengan style ini, mereka bener-bener tampil maksimal. Jadi bukan hanya untuk mencari rupiah aja tetapi mereka memang berbakat dibidang tarik suara dan bermusik. Nggak jarang nih setiap ngeliat pengamen dengan suara yang khas nan merdu serta alunan gitarnya yang kece, kita jadi terbawa suasana lalu nggak sadar hampir seluruh anggota badan ikutan goyang mengiringi musik. Kadang juga kita berkata dalam hati, "waduh abang ini suaranya bagus banget, gila kece badai. Sayang banget nggak ikutan kontes nyanyi apa gitu kek."

Pengamen iba
Pasti kita pernah bertemu ataupun didatangi satu atau dua anak kecil yang datang dengan alat musik terbuat dari tutup botol datang lalu bernyanyi semena-mena. Baru aja tampil membuka suara nggak nyampe lima belas detik, mereka udahan mengakhiri aksinya terus menagih rupiah ke kita yang nggak tahu apa-apa. Ada juga ibu-ibu yang bawa bayi digendong ikutan ngamen alakadarnya. Style mereka sama, nggak jauh dari ngasih kesan iba. Nyanyinya nggak seberapa, tapi tampilan pakaian mereka yang lusuh terus juga cara ngomongnya yang letih lunglai, apalagi yang ibu-ibu ngegendong bayi tuh bikin kita nggak tegaan. Terhibur atau enggak kita suka ngasih uang aja tanda iba kita.

Pengamen super iba
Ada lagi pengamen yang nongol dengan style super iba nya. Kalau tadi sebelumnya kita dihadapin dengan pengamen berwajah melasnya. Nah kalau yang ini mereka mengumbar kisah sedihnya, biasanya suka bilang, "maaf bapak ibu sekalian, sekiranya bapak ibu ikhlas memberi sedikit rejekinya untuk saya bisa membeli gitar lagi supaya saya bisa ngamen lagi,terima kasih", atau juga bilang kayak gini, "saya baru aja keluar dari penjara, belum juga dapat kerjaan, daripada saya nyolong atau ngerampok, sekiranya bapak ibu sekalian bisa membantu saya sekedar beli makan untuk sehari, terima kasih."

Pengamen Preman
Kita juga pasti pernah didatangi pengamen dengan style ini. Datengnya aja udah dengan gaya super songongnya. Nggak jarang mereka permisi juga enggak terus main nyelonong aja ngeletakkin botol buat kita kasih duit ke mereka secara nggak sopan. Waktu kita bilang maaf tanda menolak dengan santun, mereka langsung nyolot terus pergi sambil ngebacot nggak penting, kadang juga sambil ngata-ngatain kita. Dan ada juga yang pas kita minta maaf menolak secara halus, eh dia masih aja tetap nyanyi berharap kita kasih duit, terus lama kelamaan kayak ngasih kode kalau mereka nggak akan kabur sebelum dikasih. Dan lagi kalau kita nggak kasih, pengamen satu ini malah emosi terus mencaci maki kita. Kalau bawaan kitanya yang tempramental, nggak jarang juga suka adu mulut atau malah adu jotos sama pengamen ber-style kayak ini. Waduh emang gawat pengamen preman satu ini ya.

Semi pengamen
Entah mungkin kehabisan ide untuk mencari uang untuk bertahan hidup terutama dikota-kota besar. Mereka ini suka datang dengan gaya mereka yang berbeda yang kadang kita menilainya kayak sesuatu yang aneh. Bayangin aja pas mereka dateng di angkutan umum misalnya atau didalam angkutan lintas kota atau dimana kek, mereka dateng dengan bermodalkan mulut lalu ngedo'ain kita sebagai penumpang didalamnya. Abis selesai do'a langsung bilang makasih terus minta-mintain duit. Enak banget yak kayaknya nyari duit modal bacot gitu doang. Kadang suka kesel sendiri ngeliatnya. Heheh..

Pengamen orkestra
Dan yang terakhir ini muncul dengan persiapan yang mateng banget. Pokoknya cara mereka ngehibur orang tuh begitu special. Lengkap dengan banyak instrumen musik yang dibawa dan juga personilnya yang banyak udah kayak orang mau tawuran, mereka hadir bak pemain orkestra. Kalau mereka udah tampil dan bernyanyi, kayaknya satu kampung bakalan ikut ngedengerin alunan musik mereka yang menggelegar. Dan yang ini nih bener-bener pengamen yang bisa ngehibur, jadi bawaannya ikhlas aja gitu ngasih duit.

Terlepas dari beda-bedanya gaya pengamen yang menghibur kita. Sepatutnya kita bisa bijak dalam memberi duit dan juga merekanya sebagai pengamen juga diharepin sih jangan asal-asalan yang bikin kita susah ngebedain mana pengamen mana perampok.

Anyaway genks! Kalian punya pengalaman lain seputar pengamen, langsung aja bisa share disini. Dan terima kasih sudah membaca ya. (/TM)

Rabu, Maret 09, 2016

Friends' Reaction When You Are Going Away

Kebayang kan pada saat mau pamit meninggalkan orang-orang terdekat tentu sangat mengharu biru. Kalau keluarga pastinya yang paling depan mengadopsi ritual perpisahan, mungkin dengan acara makan-makan atau karaokean rame-rame. Misalnya nih kita mau pergi keluar kota untuk jangka waktu yang lama, urusan kerjaan mungkin juga urusan pendidikan. Lebih ektrim lagi kita mau pamitnya untuk stay diluar negeri, udah deh bakal terjadi kehebohan perpisahan yang luar biasa.
Dan kita suka nggak sadar sudah begitu berlebihan dalam reaksi perpisahan tersebut. Kadang juga kita risih dalam merespon aksi seorang teman kepada kita saat kita mau ijin pamit dari mereka. Teman emang tempatnya berbagi lucu, ceria, bahagia dan juga duka. Makanya disini akan dibahas berdasarkan apa yang biasa terjadi, bagaimana teman merespon perpisahan saat kita bilang mau pergi jauh. Reaksi mereka bisa jadi termasuk dalam:

Order Reaction,
Waktu bilang mau pergi keluar kota buat sekolah misalnya, Ini temen langsung kepikiran untuk mengambil keuntungan suatu saat ketika kita kembali lagi ke kota asal. Si teman dengan order reaction ini pasti bakal bilang dengan sigapnya, "Jangan lupa bawa oleh-oleh ya pas balik!". Padahal pergi aja belom udah order aja oleh-oleh. Emang aneh teman yang satu ini.

Doctor Reaction,
Reaksi ini ditunjukkan bukan karena sahabat kita adalah seorang dokter. Tapi lebih kepada perhatian yang "too much" layaknya dokter lagi kasih nasehat ke pasiennya. Jadi baru aja selesai pamit-pamitan, terus si teman satu ini mulai membuka suaranya dan berkata, "Jaga kesehatan ya! jangan lupa banyak minum air putih, jangan begadang, jangan stress, olahraga terus!". Enak sih sebetulnya diperhatiin kayak gitu walau rada bawel dikit. Anyway thanks ya temanku dengan doctor reactionnya. Hehehe..

Reporter Reaction,
Kalau yang satu ini suka kelewatan kepo sewaktu kita bilang mau pamit dengan waktu yang lama. Udah kita kasih tahu diawal kalau kita perginya buat setahun kerja di luar negeri, eh dia nanya lagi dan pertanyaannya kayak mau ujian sekolah, pokoknya banyak banget. Ulahnya yang kayak reporter kadang bikin kesel juga. Bawaan temen satu ini dalam merespon perpisahan dengan kita ditunjukkin dengan aksi sok reportasenya. Sebetulnya ini temen perhatian juga sih, cuma agak beda aja caranya.

Dramatise Reaction,
Bukan karena teman kita pecinta drama korea. Tapi mungkin sudah jadi bawaan oroknya si temen satu ini ketika perpisahan dengan kita sang sahabatnya terjadi yang bikin mereka beraksi dengan begitu dramatis. Menangis udah kayak ditinggal mati seseorang. Jadi si teman yang kasih dramatise reaction ini bakal nangis tersedu-sedu sembari memeluk kita. Tak jarang juga si teman satu ini menceritakan kenangan-kenangan saat kebersamaan kita dengannya. Dan jadilah kita terbawa suasana yang diciptakan olehnya. Padahal entar-entar nggak nyampe sejam juga bakal kontak lagi di sosmed, udah kayak biasa lagi. Tapi lebay nya ini sungguh luar biasa. Nggak apa-apa sih. Sesekali ini. Heheh..

Bodyguard Reaction,
Kalau reaksi yang ditunjukkan teman satu ini perlu diacungin jempol. Karena teman kita yang memasang aksi pasang badan untuk melindungi kita ini bikin terharu dan membuat kita merasa beruntung aja. Si teman ini bakal kasih peringatan khusus untuk kita dengan bilang, "Kalo ada apa-apa kasih tahu gue ya!". Dengan pernyataan kayak begitu bikin kita ngerasa seperti punya bodyguard pribadi. Asik kan?

Silent Reaction,
Dan nggak jarang juga teman kita hanya diam tak berbuat apapun saat selebrasi perpisahan. Entah karena memang jaim atau bingung mau ngapain agak nggak jelas ditunjukkan reaksi teman satu ini. Pokoknya diem aja. Jangan-jangan dibelakang buang angin lagi. Hahaha..

Motivator Reaction,
Mau bilang pamit ke seorang teman ini harus siap dengan wejangan-wejangannya jikalau teman kita nih diduga bakal memberikan motivator reaction kepada kita. Jadi teman kita ini bertindak selayaknya orang tua jaman dahulu dengan petuahnya, biasanya sih ini terjadi pada tipe teman yang berkepribadian dewasa. Dan mereka menganggap dengan memberikan kata-kata motivasinya adalah hal yang paling mungkin dilakukan.

Sponsor Reaction,
Enak nih punya temen yang kalau kita bilang pamit bakal ngasih reaksi dengan mensponsori kita. Tentu kita pernah mengalaminya kan? kalau si teman ini mengungkapkan perasaan sedihnya ditinggal kita dengan memberikan barang-barang kenangan atau juga seputar keperluan trip kita. Si teman bisa bilang, "kamu butuh jaket deh kayaknya kalau harus kesana, pokoknya besok sebelum pergi kamu kerumah aku dulu. Ntar aku beliin jaket buat kamu bawa disana.",  atau "udah pesen tiket? kalau belum biar gua aja yang pesenin." dan sebagainya. Yang pasti si teman satu ini terlalu baik dengan royalnya dia. Asal jangan disengajain pake acara minta ya. Kalau dikasih mah rejeki. Hahah..

Comedian Reaction,
Paling nggak enak kalau acara perpisahan sewaktu mau pamit untuk pisah dalam jangka waktu lama dengan nangis-nangis ala melankolis. Dan kehadiran teman dengan comedian reactionnya bikin suasana berbeda. Beruntung banget dengan cara mereka bereaksi atas suatu hal yang sebetulnya identik dengan sedih-sedih bisa dirubah jadi suatu yang fun. Jadinya kita lebih enjoy dan bisa menikmati kualitas bertemu saat itu dengan sangat baik. Two tumbs up dah.

Driver Reaction,
Ini reaksi yang aneh tapi tak jarang juga terjadi diantara kita manakala mau berpisah dengan seorang sahabat. Yang paling akan dilakukan si teman ini adalah dengan berubah jadi driver dadakan kita. Jadi sehari sebelum berangkat sampai hari berangkat, setidaknya dia bakal anter kita kemana-mana dengan senang hati. "Lu bilang aja ya kalau mau kemana-mana!ntar gue anter. besok biarin gua aja lah yang anter lu ke bandara ya?" dan kita terbebas dari ongkos taksi atau juga terbebas dari kelelahan mengendarai kendaaran pribadi.

Namanya juga reaksi teman, tentu berbeda-beda dan bikin pertemanan itu sendiri jadi bewarna. Jadi kalau mau ijin pamit ke teman-teman, siap-siap dengan reaksi diatas ya. Dan jangan lupa untuk selalu jaga komunikasi dengan sahabat selama dikejauhan biar tetap akur. Be safe guys! (/TM)

 
Diberdayakan oleh Blogger.